Micromanager VS Macromanager

Jujur deh, ada gak di antara kalian semua yang berasa kesel pas ngadepin atasan di kantor? Kalo kalian pernah bekerja sebagai karyawan, pasti sering ngalamin. Ya, kecuali kalo kamu bekerja sebagai bos, artinya kamu mungkin yang suka bikin kesel karyawan.

Sama kayak saya. Pengalaman pindah-pindah perusahaan membuat saya tau, ternyata tipe bos itu bisa ada bermacem-macem jenisnya. Ini tuh kayak kita mengklasifikasikan dinosaurus, dimana ada yang dinosaurus yang kejam dan suka makan orang, ada dinosaurus yang manja, ada dinosaurus yang cuek ama sekitarnya, dan sebagainya. Begitu juga bos, gak semuanya sama.

Saya sendiri dua kali pernah menulis cerita tentang bos saya, baik yang menyebalkan atau pun yang lucu, di blog saya yang dulu, yang sekarang udah almarhum. Melalui bos-bos saya itu, saya mengenal sebuah istilah yang kita sebut macromanager dan micromanager. Awalnya, saya emang gak familiar ama istilah ini, tapi seiring saya menjalani hari-hari suram saya bersama bos saya tersebut, google mulai memberikan titik terang seperti apa orang yang sedang saya hadapi saat itu.

Thanks google for the complete library!

Nah, buat yang belum bisa membedakan apa itu micromanager dan apa itu macromanager, ini dia sedikit cara untuk memahaminya. Ya, gak penting-penting banget sih untuk dipahami, tapi adakalanya penting kalo kamu udah dalam keadaan putus asa ama atasan kamu, bahkan sampe berniat bakar kantor. Sebelum kamu berniat bakar kantor, pahami dulu dua karakter ini beserta solusi buat ngejinakinnya!

Macromanager – Saat Segalanya Dibuat Mudah!

macromanager

“Bos, ini diskon produk di distributor yang itu udah direview belom ya?”
“Yang mana, ya?”
“Yang kemaren mau ambil barang banyak tapi belom dapat diskon yang pas!”
“Oh, itu…ntar aja direviewnya deh pulang saya dari Eropa!”

Sepulangnya dari Eropa :

“Eh, itu yang minta tambahan diskon kemaren kasil tambahan 2,5% aja!”
“Eh, iya. Gak jadi! Dia ambil dari produsen laen!”
“Sapi bener tuh orang, gak sabaran banget nunggu bentaran doang, lagi kamu kok gak coba negosasi sih. Kan udah tau caranya, jangan bergantung ama waktu saya lah!”
“Sapi!”

Macromanager adalah tipe atasan yang gak perhatian ama hal-hal detail dan penting. Bahkan kadangkala dia gak tau seberapa penting sesuatu itu harus dikerjakan di saat itu. Pada dasarnya ia adalah tipe bos yang menyenangkan, karena he believe his staff so much. Tipe bos ini, kalo dikasih laporan dia cuma baca kesimpulannya aja. Kalo di meeting, dia cuma baca salam di awal dan di akhir aja. mau tanda tangan proposal, isi suratnya gak dibaca detail. Kalo karyawan minta solusi dia balikin nanya solusi ke karyawan. Dia ini tau letak sukses dimana, tapi gak mau nunjukin ke karyawanny abagaimana menuju ke sana, jadi si karyawan meraba-raba sendiri.

Enaknya, buat kamu yang cuek juga, tipe bos ini bisa ngebuat kamu merasa aman ngapa-ngapaian. Bayangin nih, kalo kamu bikin laporan, seandainya di tengah-tengah laporan ada tulisan yang salah, doi gak peduli, yang penting ujungnya sesuai ama harapan doi. Ruginya, kalo kamu minta kenaikan gaji, doi lupa sebenernya kamu udah ngerjain apa aja di kantor ampe berani-beraninya minta naek gaji. Untuk kamu yang terbiasa kerja dengan gaya detail, usaha kamu berdetail ria gak akan ada gunakanya kalo ketemu bos model begini. Yang ada kamu capek begadang bikin laporan, yang didapet cuma ngatuknya doang. Apa, penghargaan, jangan berharap terlalu banyak, kalo kesuksesan kamu baru di atas kertas belum ada bukti nyata semua akan buram di mata dia.

Terus gimana solusinya?

Nah, ini yang penting. Buat kamu yang terbiasa kerja serampangan, ketemu bos kayak gini adalah saat-saat yang tepat buat kamu banyak-banyak bersyukur. Wujud syukur kamu bisa dengan cara memberi makan fakir miskin, banyak sedekah atau banyak senyum, atau juga ngadain kegiatan sosial yang berguna bagi khayalak ramai. Ini adalah masa-masa keemasan kamu.

Buat kamu yang terbiasa kerja detail, kalau gak mau apa yang kamu kerjain berasa sia-sia, siap-sialah menjadi mentor yang baik buat si bos. Pas ngasih laporan, bimbing dia perlahan-lahan buat membaca laporan kamu mulai dari judul laporan, heading 1, 2 dan 3, hasil dan kesimpulan. Tapi jangan memaksakan dia buat baca full di satu waktu, pastikan keengganan dia membaca laporan bukan karena dia masih sulit mengeja tulisan, tapi hanya karena gak punya banyak waktu untuk ngelakuin itu karena sedang sibuk memikirkan ide-ide bisnis lain. Dan, satu lagi, mungkin ini juga menjadi satu pertanada buat kamu sedikit lebih rileks. Kamu bisa memutuskan mengambil cuti atau liburan sejenak, sehingga kamu pun bisa menikmati hidup.

Micromanager – Yang Gak Penting Dipenting-Pentingin!

micromanagerNah, kalo kamu ketemu bos dengan tipikal ini, dunia yang luas berasa jadi sempit, waktu yang sebentar berasa jadi lama, umur yang panjang berasa jadi singkat, hidup yang indah berasa jadi ada masalah. Pokoknya problem banget, deh!

“Pak, ini laporannya!”
“Wah, coba kamu lihat di paragraf satu laporan kamu, disitu kamu tulis kata “setengah produk yang dihasilkan atau kurang lebih 50% nya, dijual ke distributor A!”
“Iya, pak. Benar memang begitu!
“Salah. Harusnya kamu tulisnya, “separuh produk yang dihasilkan atau kurang lebih 50% nya, dijual ke distributor A!”
“Oh, tapi…”
“Dan, masih di paragraf satu, itu setelah kata akan, itu spasinya keduaan!”
“Hmmm…”
“Dan, ah iya ini masih diparagraf satu juga, kata ini diganti itu lebih kena deh!”
“Iya, tapi ini kan udah dicek 10 kali pak, dan harus dikirim hari ini jam 10, karena dari kemaren orangnya udah nelpon mulu!”
“oh…oh…oh…bentar, di paragraf dua sekarang ya…!”

Nah, pernah dapetin bos model begini? Saya pernah!

Bos model begini gak kenal kata deadline, dia netepin deadline dia juga yang mengingkarinya, untuk urusan yang gak penting. Misalnya, kamu mau cetak poster buat event, eventnya hari ini posternya jadinya besok, karena masih direvisi si bos. Dia selalu peduliin hal hal yang gak principil seperti kelebihan spasi di antara ratusan ribu kalimat dalam satu makalah. Atau, fokus pada warna hijau di sebuah gambar yang menurut dia hijaunya kurang sehijau daun sirsak, lebih mirip hijau daun mangga, dan bagi dia itu masalah. Saya pernah ngabisin waktu dua kali dua puluh empat jam cuma untuk benerin susunan kalimat yang bakalan dipake untuk iklan. Orang tua saaya sampe lapor polisi dikira saya diculik, 2 x 24 jam belom balik!

Biasanya bos-bos yang micromanager ini adalah bos-bos yang masih muda, yang idealisnya masih tinggi dan yang belum merid. Mereka lebih memilih stay di kantor ketimbang balik kerumah, karena belom ada yang bisa ngebuat resletingnya mereka ngegeser, hehehe. Ntar, kalo mereka tiba-tiba nikah, idealisme ini biasanya berkurang perlahan. Kalo masih tetep dipertahankan, bisa-bisa cerai ama istrinya. Kebayang dong kalo nikah ama orang begini, ada butiran debu sedikit di rumah bisa membuat dia tersesat dan tau arah jalan pulang.

Enaknya, bos begini biasanya sangat concern ama prestasi karyawan. Karyawan yang sering lembur dibilang karyawan yang loyal, padalah biasa jadi itu adalah karyawan yang paling banyak revisi. Loyalnya karena mau nemenin doi lembur di kantor semalaman.

Lalu gimana solusi buat ngadepin bos model begini?

Kalo kamu tipe orang yang detai dalam bekerja selamatlah hidup kamu. Prestasi kamu akan menjulang tinggi dan kepercayaan bos ke kamu akan semakin besar. Tapi perlu diingat kamu tetaplah karyawan. Yah, setidaknya kalo bos keluar negeri, kamu yang diinget duluan untuk dibeliin oleh-oleh lah. Untuk kamu, hal ini tidak perlu disolusikan, kamu adalah anak emasnya doi!

Nah, buat kamu yang kerjanya serampangan, ini yang ribet. Kamu bakalan makan ati dan menangis bombai tiap hari. Tiap mau pulang, kamu bakalan di cegat di pintu keluar ama bos kamu buat nanyain revisian, dan setiap detik monster berlabel bos ini akan duduk di samping kamu untuk meyakinkan dirinya bahwa apa yang kamu tulis sesuai dengan apa yang dia pikir. Kalo emang cara kerja kayak gini gak cocok buat kamu, pilihan terbaik adalah resign. Namun, jika kamu tipikal yang pantang menyerah, anggaplah ini sebuah pembelajaran suapaya kerja kamu lebih baik. Jangan lupa perba nyak ibadah dan doakan si bos cepet nikah. Kalo belom ada calonnya, sesekali coba masukin foto bos kamu ke biro jodoh online. Tapi inget, jangan ngejodohin bos kamu ama rekan sekerja kamu yang juga detail. Berabe!

Kamu suka bos yang mana? Kalo saya sih, macromanager aja deh. Let people trying to develop their mindset and the way they work by themself. It’s better than anything!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s